Halaman

Khamis, 16 September 2010

Perihal Tentang Ikhlas

Ada sebuah hadis daripada Abu Hurairah r.a yang menerangkan bahaya dan kerugian orang yang melakukan amal kebaikan hanya demi redha manusia dan bukan dalam rangka mencari redha Allah s.w.t. Rasulullah s.a.w. bersabda:

Sesungguhnya orang yang pertama kali diadili pada hari kiamat nanti adalah orang yang (mengaku) mati syahid. Ia pun didatangkann (di hadapan Allah) dan Allah menyebutkan pelbagai nikmat dan anugerah-Nya kepada orang ini, dan ia pun mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang kamu lakukan dengan pelbagai nikmat ini?” Orang ini menjawab, “Saya berperang kerana-Mu hingga saya syahid”. Allah berkata, “Tidak, kamu dusta. Kamu berperang supaya kamu dikatakan pemberani, dan itu sudah dikatakan”. Lalu ia pun diseret dengan wajah di tanah hingga ia dilemparkan ke dalam api neraka.

Lalu (setelah orang yang mati syahid) orang yang mempelajari ilmu dan mengajarkan serta membaca (menghafal) al-Quran. Ia pun didatangkan (di hadapan Allah) dan Allah menyebutkan pelbagai nikmat dan anugerah-Nya kepada orang ini, dan ia pun mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang kamu lakukan dengan pelbagai nikmat ini?” Orang ini menjawab, “Saya mempelajari ilmu dan saya mengajarkannya, dan saya juga menghafal al-Quran kerana-Mu”. Allah berkata, “Tidak, kamu dusta. Kamu mempelajari ilmu supaya kamu dikatakan alim, dan kamu menghafal al-Quran supaya kamu dikatakan Qari (seorang pengghafal), dan itu sudah dikatakan”. Lalu ia pun diseret dengaan wajah di tanah hingga ia dilemparkan ke dalam api neraka.

Kemudian orang yang dikurniai Allah keluasan rezeki dan dianugerahi pelbagai jenis harta kekayaan. Ia pun didatangkan (di hadapan Allah) dan Allah menyebutkan pelbagai nikmat dan anugerah-Nya kepada orang ini, dan ia pun mengakuinya.

Allah bertanya, “Apa yang kamu lakukan dengan pelbagai nikmat ini?” Orang ini menjawab, tiada kesempatan yang berinfak padanya Engkau sukai melainkan saya selalu berinfak di jalan tersebut kerana-Mu”. Allah berkata, “Tidak, kamu berdusta, kamu melakukan semua itu supaya dikatakan seorang yang dermawan, dan itu sudah dikatakan”. Lalu ia pun diseret dengan wajah di tanah hingga ia dilemparkan ke dalam api neraka”. (HR Muslim, An-Nasa’I, dan Ahmad).

Sumber: Cara Cerdas Hafal Al-Quran, Dr. Raghib As-Sirjani dan Dr. Abdurrahman Abdul Khaliq, m/s 56-58.

2 ulasan:

merdekakan pemikiran berkata...

Allahuakbar...Semoga kita tergolong dalam golongan org2 yang ikhlas..Yang betul2 mmpunyai jiwa cintakan Islam, merindukan syurga, merindui pertemuan dengan Allah dan tidak memandang dunia melainkan hanya sebagai jambatan menuju ke sana...Doa kan ana juga ya syeikh...

Mohd Khairul Kamaruddin berkata...

insya-Allah

Terima Kasih Kerana Sudi Mengunjungi Ke Blog Saya. Lain Kali Singgahlah Lagi!